Bagaimana Cara Mendidik Anak yang Keras Kepala?

Cara mendidik anak yang keras kepala memang memerlukan kesabaran dan pendekatan, tetapi Moms juga perlu konsisten dalam menjalankannya. Hal ini menjadi salah satu tantangan bagi orang tua dalam bersikap.

Anak mulai sering marah dan mencoba berbagai hal tanpa mengikuti instruksi? Kenali beberapa tanda anak memiliki sifat keras kepala. Berikut beberapa ciri dan cara untuk mendidik anaka keras kepala.

Ciri-ciri Anak Keras Kepala

Menghadapi anak keras kepala tidak hanya menguji kesabaran, tetapi orang tua juga harus belajar untuk mengalah. Moms perlu melakukan pendekatan agar anak mau mendengarnya karena larangan dan hukuman yang diberikan tak akan membuatnya takut.

1.     Memiliki Banyak Tuntutan

Anak mulai banyak menuntut? Sikap menuntut menjadi salah satu ciri anak keras kepala. Banyaknya tuntutan yang diminta oleh anak membuat Moms harus mengontrol diri untuk tidak langsung memberikan hukuman pada si kecil.

2.     Lebih Kritis

Anak yang keras kepala biasanya memiliki pendirian yang teguh sehingga membuatnya tidak mudah untuk mengubah keputusan yang sudah dibuat. Selain itu, cenderung lebih sulit mendengar nasihat dari orang lain sehingga sering membuat orang tua kewalahan.

3.     Mudah Marah dan Ambisius

Memiliki sifat keras kepala akan membuat si kecil lebih mudah marah dan memiliki ambisi yang besar. Dengan sikap yang cenderung ambisius anak memiliki aturannya sendiri dan akan melakukan berbagai hal yang ingin dicapainya sendiri.

4.     Tidak Sabaran

Anak mulai tidak sabaran, dari makan hingga berbagai hal lainnya. Menyikapi anak yang tidak sabaran memang tak mudah karena orang tua perlu mencari tahu apa yang diinginkan anak dengan tepat.

Bagaimana Cara untuk Mendidik Anak keras Kepala?

Berbeda dengan mendidik anak remaja yang sudah paham untuk diarahkan, sedangka anak yang masih kecil tentu lebih sulit mengerti sehingga orang tua perlu melakukan pendekatan. Berikut ini beberapa cara dalam mendidik anak keras kepala.

1.     Menerapkan Peraturan

Mendidik anak keras kepala tidak selalu dengan kata-kata yang keras dan hukuman. Orang tua dapat membuat dan menerapkan peraturan yang dibuat dalam keluarga agar anak dapat mengikutinya secara konsisten.

2.     Menunjukkan Rasa Kasih Sayang

Cara selanjutnya, Moms bisa membangun hubungan positif dengan menunjukkan rasa kasih sayang. Dengan hal tersebut, anak akan merasa dicintai dan lebih percaya diri. Selain itu, Moms juga bisa meluangkan waktu bersama anak.

3.     Memberikan Ruang dan Waktu

Dengan memberikan anak ruang dan waktu dalam memilih atau merencanakan suatu hal, dapat membantunya merasa aman. Selain itu, mereka akan memiliki kendali atas dirinya sendiri sehingga akan berbagai hal yang dilakukan, baik dari sikap maupun tindakannya.

4.     Mengajarkan Pengelolaan Emosi

Mendidik anak keras kepala memerlukan kesabaran yang besar. Moms bisa membantu si kecil untuk mengelola emosinya. Orang tua perlu mengajarkan anak cara mengkomunikasikan perasaan mereka dengan kata-kata.

Itulah beberapa ciri dan cara mendidik anak yang keras kepala. Sebagai orang tua perlu mengatasi anak dengan sabar dan tidak terpancing emosi.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *